Berita

Sejumlah Daerah Ingin Lanjut, Anies Baswedan Tetap Hentikan Kurikulum 2013

Sejumlah Daerah Ingin Lanjut, Anies Baswedan Tetap Hentikan Kurikulum 2013

JAKARTA, KOMPAS.com — Perdebatan penerapan Kurikulum 2013 di berbagai sekolah di Indonesia terus berlangsung. Tak sedikit sekolah-sekolah mengaku siap melanjutkan penerapan Kurikulum 2013.

Dinas Pendidikan Jawa Timur dan beberapa daerah lain sepakat ingin melanjutkan penerapan Kurikulum 2013. Malah beberapa daerah yang ingin melanjutkan Kurikulum 2013 sudah menyampaikannya kepada pemerintah pusat.

Menanggapi keinginan sekolah-sekolah yang tetap menginginkan berlakunya Kurikulum 2013, Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah Anies Baswedan mengatakan telah menerima beberapa surat terkait keinginan untuk melanjutkan penerapan kurikulum tersebut.

"Ya tidak apa-apa. Kita terima suratnya, tetapi keputusan kita tetap," ujar Anies kepada Tribunnews.com, di Kantor Kemendikbud, Jakarta, Jumat (12/12/2014).

Penggagas program Indonesia Mengajar ini menegaskan, penerapan sekolah-sekolah yang tetap melanjutkan telah diatur melalui peraturan yang berlaku. Persoalan berlanjutnya penerapan Kurikulum 2013 atau kembalinya ke Kurikulum 2006 dinilai pada kesiapan murid dan guru.

"Ini bukan masalah cetak-mencetak. Jangan sampai masalah ini menjadi guru dikorbankan," ucap Anies.

Kepada wartawan, Anies mengatakan, kesiapan penerapan kurikulum disebabkan juga karena percetakan buku atau kesiapan anak-anak dan guru. Anies mengatakan, ia tidak mengubah mata pelajaran, tetapi lebih kepada ekosistem pendidikan.

"Anak-anak belum siap, guru belum siap, tetapi ada dorongan terkait cetak-mencetak. Jangan gara-gara ini, murid dan guru dikorbankan. Makanya, saya tegaskan dalam surat edaran untuk gubernur, wali kota, dan bupati semua kontrak ditunaikan," tegas mantan Rektor Universitas Paramadina itu.

Jumat lalu, Anies menginstruksikan sekolah yang belum menggunakan Kurikulum 2013 selama tiga semester untuk kembali ke Kurikulum 2006. Sementara itu, sekolah yang telah menjalankan selama tiga semester diminta tetap menggunakan kurikulum hingga menunggu hasil evaluasi. Anies berharap sekolah yang dijadikan bisa menjadi model dalam pelaksanaan Kurikulum 2013 yang ideal


Tanggapan

Artikel Lainnya

Kota Yogya Raih Nilai UNSD Tertinggi

Kota Yogya Raih Nilai UNSD Tertinggi

YOGYA (KRjogja) - Kota Yogyakarta mendapatkan nilai rata-rata tertinggi dalan ujian nasional SD tahun ini untuk wilayah DIY. Kota Yogya berhasil meraih jumlah rata-rata 23,44, dengan nilai per mata pelajaran 8,43 untuk Bahasa Indonesia, 7,39 untuk matematika, dan 7,62 untuk IPA. "Ini lebih tinggi dari rata-rata DIY

READ MORE

"Tidak Benar, Pelajaran IPA-IPS Dihapus!"

WONOSARI (KRjogja) - Saat ini sedang digodhog tentang perubahan kurikulum mulai dari SD, SMP dan SLTA. "Tidak benar mata pelajaran IPA dan IPS di SD akan dihapus, namun sedang diformulasikan yang penting dalam perampingan kurikulum, semua mata pelajaran harus berbasis kebudayaan dan karakter," ujar Prof Ir Wiendu

READ MORE
Buku Pelajaran SD Paling Banyak Berubah

Buku Pelajaran SD Paling Banyak Berubah

JAKARTA, KOMPAS.com - Perubahan kurikulum yang akan diberlakukan pada Juni 2013 nanti tentu berhubungan dengan buku-buku pelajaran yang digunakan oleh para peserta didik. Terkait masalah ini, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah menyiapkan berbagai model buku bagi siswa.Kepala Pusat Kurikulum dan Perbukuan

READ MORE